Rekahan Gunung Agung Semakin Besar

0

S. Yugo Hindarto , | Jumat, 20/10/2017 07:28 WIB

Jakarta, — Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) menyebutkan rekahan Gunung Agung semakin meluas.

BNPB berhasil menangkap gambar kondisi kawah Gunung Agung di Kabupaten Karangasem, Kamis (19/10) setelah menerbangkan drone untuk memetakan puncak kawah Gunung Agung di Kabupaten Karangasem, Bali.

“Hasil pemotretan drone memperlihatkan rekahan di kawah Gunung Agung lebih luas dibandingkan sebelumnya,” kata Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB Sutopo Purwo Nugroho dalam keterangan tertulisnya, Jumat (20/10).

Sutopo mengatakan, BNPB menggunakan drone tipe Bufallo FX79 buatan Universitas Gadjah Mada. “Empat kali penerbangan dilakukan untuk memetakan puncak kawah dan lereng Gunung Agung.

“Tim beranggotakan tiga orang dengan membawa dua unit drone Bufallo FX79 untuk ketinggian 4.000 meter dengan waktu terbang satu jam,” kata Sutopo.

Tim drone melakukan orientasi terbang dengan meluncurkan drone dari atas sepeda motor. Pada percobaan penerbangan pertama dilakukan di Desa Kubu. Drone terbang hingga ketinggian 2.900 meter.

“Tidak mencapai puncak karena gagal mencapai target ketinggian yang ditentukan karena angin yang terlalu kencang atau turbolensi di lereng gunung,” katanya.

Menurut Sutopo, pada percobaan kedua, tim berpindah lokasi take off di lapangan Amlapura. Drone berhasil terbang di ketinggian 700 meter.

Pemetaan lereng sisi tenggara Gunung Agung lebih kurang seluas 1.000 hektare.

Pada penerbangan ketiga, drone terbang di ketinggian terbang dan mencapai tinggi 3.995 meter.

Selanjutnya pada penerbangan keempat drone terbang hingga ketinggian 4.003 meter. Drone berhasil melewati puncak Gunung Agung di dua jalur penerbangan dengan lebar 600 meter.

“Sebanyak 400 buah foto udara didapatkan dari dua jalur ini dan selanjutnya akan dilakukan pembuatan model dimensi, kawah Gunung Agung sehingga analisis morfologi dan spasial bisa dilakukan dengan akurat,” kata dia.

Kata Sutopo, sebelumnya dari citra satelit Planet Scope (11/10), rekahan kawah hanya terdapat di sisi timur di dalam kawah.

“Pada foto drone menunjukkan bahwa rekahan kawah sudah lebih luas di sisi timur dalam kawah. Juga ada rekahan kecil di sisi tenggara,” katanya.

Selain itu, asap solfatara yang keluar dari rekahan tersebut juga lebih tebal daripada sebelumnya.

“Desakan magma ke permukaan masih berlangsung,” kata Sutopo.

Pantauan Pos Pengamatan Gunung Agung PVMBG pada Kamis (19/10) pada pukul 12.00-18.00 Wita, menunjukkan asap kawah bertekanan lemah teramati berwarna putih dengan intensitas tipis dan tinggi 100-200 meter di atas kawah puncak.

“Kegempaan masih tinggi ditandai dengan tremor non-harmonik sebanyak tiga kali, gempa vulkanik dangkal 58 kali, gempa vulkanik dalam 104 kali dan gempa tektonik lokal 17 kali,” katanya.

Namun, kata Sutopo, secara umum, jumlah kegempaan mengalami penurunan. “Status masih awas, level 4,” ujar Sutopo.

(ugo)

Link Sumber

Baca Berita Ini Juga:

Menanti Ketegasan Anies-Sandi Setop Reklamasi Jakarta, -- Lebih dari sebulan sejak dilantik memimpin Jakarta, Anies Baswedan dan Sandiaga Uno tak pernah tegas menyatakan sika...
Kapolda Metro Jaya Temui Pemimpin KPK Jakarta, -- Kepala Kepolisian Daerah Metro Jaya Inspektur Jenderal Idham Azis bersama jajarannya menyambangi Komisi Pemberantasa...
Wali Kota Mojokerto Punya Andil Muluskan Suap APBD Jakarta, -- Wali Kota Mojokerto Masud Yunus diduga punya andil menyetujui Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Mojoker...
Polisi Kawal Aksi 2411, Massa Tagih Kasus Viktor Laiskodat Jakarta, -- Kepolisian siap mengawal agenda Alumni 212 dalam aksi 2411 yang menuntut penangkapan Viktor Laiskodat terkait kasus ...

No comments